promoTion

Pandai menulis?
Pandai berpuisi?
Pandai melakar?
Pandai melukis komik?
Pandai berteka-teki?
Pandai berceloteh?

ingat lagi saat2 kita mengarang lembaran2 bantahan? -gambar hiasan

Apa tunggu lagi
Hanya sekali
sesemester
mengabadikan kenangan di dalam edisi-4 penerbitan
Masa untuk kita berkongsi rasa dan cerita...


hantarkan karya2 kreatif & inovatif anda kepada
exco penerbitan atau email ke let_counting@yahoo.com

tarikh tutup : 7 April 2010
"when the idea come to mind"

Read more!

explore..race

In the name of Allah


Alhamdulillah we have done our first explorace
Well done to all
and don't forget to revise again... (final is around the corner)

p/s: thanks for all crew!


Read more!

ibadah itu cinta


Sekadar ingin berkongsi ....

“Azree, boleh kamu berikan maksud ibadah?” Soal ustazah saya.


“Erm.. Taat dan patuh kepada Allah, ustazah.” Itulah jawapan yang saya berikan semasa masih berada di bangku sekolah dahulu. Jawapan yang dihafal. Jawapan skema.


Pernah dulu saya dengar seorang penceramah mengatakan, “Kebanyakkan mualaf, iman mereka tetap kerana mereka cuba mencari maksud sebenar Islam itu. Sehinggalah mereka betul-betul yakin yang Islam itu benar. Tapi, berbeza dengan kita yang sedari lahir memang sudah Islam.”


Sewaktu mendengar kata-kata itu saya buat tidak kisah sahaja, mungkin kerana sudah terbiasa mendengarnya. Tetapi beberapa bulan lepas kata-kata itu seakan menyerang benak kepala.


Berdengung. Sehingga timbul pelbagai persoalan. Saya tertanya kenapa saya ini Islam? Kenapa saya kena melakukan ibadah itu ibadah ini? Tetapi saya senyapkan sahaja keadaan diri saya ketika itu.


Takut ada orang kata saya menghampiri murtad. Saya sendiri takut bila persoalan itu datang menyerang. Saya cuba membaca beberapa buah buku termasuk buku Fathi Yakan tetapi jawapannya tidak memuaskan hati saya.


Lantas saya buang soalan pertama itu dahulu. Takut benar kalau saya terlalu menumpu kepada soalan itu akan membuatkan saya murtad. Jadi, saya terus tumpu kepada persoalan kedua iaitu kenapa saya perlu beribadah.


Ibadah, taat dan patuh?

Orang kata ibadah itu taat dan patuh. Saya tiba-tiba mempersoalkannya. Kenapa perlu taat dan kenapa perlu patuh kalau tiada sebab? Apa sebabnya sampai saya kena solat, kena berdoa?


Bila saya tanyakan kepada orang lain jawapannya, “Ler.. Kau kena solat semua tu sebab perkara itu wajiblah.”


“Kenapa pula wajib?” Soal saya balik. Dan kawan itu terus terdiam.


“Dah ibadah wajib, jadi wajiblah!”


Dan yang pasti jawapan itu tidak memuaskan hati saya saat itu. Saya bukanlah jenis orang yang menerima jawapan daripada seseorang dan terus menghafal. Itu dinamakan penghafal dan bukannya pelajar.


Kita sering mengatakan ibadah itu adalah taat dan patuh tetapi tidak berapa mengendahkan apa itu taat dan apa itu patuh.


Ibadah adalah Cinta


Akhirnya saya terbaca satu petikan daripada tulisan Ibnu Qayyim. Maksud yang beliau berikan terlalu mudah. Ibadah itu adalah cinta. Berkasih-kasihan dengan Tuhan.


Membaca maksud ibadah yang diberikan oleh Ibnu Qayyim membuatkan saya berfikir panjang. Ibadah adalah cinta? Berkasih-kasihan dengan Tuhan?


Pernahkah terdetik dalam hati anda rasa cinta kepada orang lain? Bagi sesiapa yang pernah, mereka tentu faham bagaimana keadaannya.


Hurm. Sampaikan kita sanggup buat apa sahaja. Setiap saat asyik teringat tentang si dia. Apa yang dia larang, kita cuba sebaik mungkin untuk tidak melanggarinya. Dan apa yang dia pinta, selagi boleh kita cuba usahakan untuk dapatkannya.


Sehinggakan kalau ada orang lain cuba menunjukkan sedikit kemesraan kepada si dia, kita sudah berasa terlalu cemburu. Lantas kita cuba memberikan yang lebih baik lagi.


Jadi, itulah yang dimaksudkan oleh Ibnu Qayyim tentang maksud ibadah. Ibadah adalah cinta. Kalau cinta kepada manusia kita sudah menjadi terlalu gila seperti itu, sepatutnya cinta yang seperti itu kita sandarkan kepada Tuhan.


Apa yang membuatkan saya berfikir panjang ketika itu adalah kerana saat itu saya sedang mencintai seseorang. Membaca ayat-ayat Ibnu Qayyim membuatkan saya sedar kecintaan saya itu telah melebihi rasa cinta kepada Tuhan.


Cinta mana yang lebih utama


Memang ada orang kata rasa cinta sesama manusia itu tidak salah. Tetapi cuba kita tanya diri kita sendiri adakah rasa cinta kita itu melebihi rasa cinta kepada Tuhan.


Kalau rasakan diri sudah tidak terkawal lagi dan tidak tahu bagaiman ingin menurunkan rasa cinta itu, saranan saya hanya dua iaitu tinggalkan sahaja si dia atau kahwin terus. Apa salahnya, anda dengan dia masih lagi belum berkahwin.


Bagi yang rasa hendak kahwin lagi 2 tahun, tinggalkan dahulu si dia jika hati rasa perasaan cinta itu lebih banyak kepada si dia berbanding kepada Tuhan. Hurm. Sekarang yang mana satu menjadi keutamaan anda? Fikir-fikirkanlah.


Ibadah adalah cinta. Dan itulah yang pasti. Kalau anda lebih mencintai si dia melebihi rasa cinta kepada Tuhan, itu bermakna anda melakukan ibadah kepada sesuatu yang lain. Bukannya ibadah kepada Tuhan.


Erm. Kalau ibadah kita sudah terarah kepada sesuatu yang lain, apa maksudnya?

Saudaraku, anda berhak membangun puluhan istana di muka bumi. Asalkan anda tidak lupa memperkukuh mahligai cinta kepada yang paling berhak.


Dan tentang persoalan yang bermain di benak saya itu, saya masih lagi belum dapat menjawabnya hingga saat ini. Didiamkan tetapi muncul kembali beberapa minggu yang lepas. Menyerang-nyerang.


Tetapi bagi saya, teruskan diri mencari apa yang dirasakan benar. Jangan hanya asyik mendengar dan mengikut apa yang orang lain kata tanpa memahaminya.


berjihad di jalan Allah

Read more!

KekayaanDunia


NEW YORK, March 11 — Mexican tycoon Carlos Slim (picture) is the world’s richest person, knocking Microsoft founder Bill Gates into second spot, as the wealth of the world’s billionaires grew by 50 per cent over the last year, Forbes magazine said today.

It is only the second time since 1995 that Gates has lost the crown, the magazine said, estimating Slim’s net worth at US$53.5 billion (RM182 billion), compared to Gates’s US$53 billion fortune, while investor Warren Buffett came in at No 3 with US$47 billion.

The trio regained US$41.5 billion of the US$68 billion they had lost the previous year, Forbes said.

Source: http://www.themalaysianinsider.com/

Read more!

if he among us

Assalamualaikum...
friends...let's watch a video that can bring us back to the history...

video

if he among us...
Read more!

..untitled..


Hati ini laksana lautan yang dalam,

Bergelora berkocak tanpa sebarang sempadan,

Dalamnya luas, tiada yang mampu teroka,

Kerana airnya dalam, sukar diduga.



Bila mana manusia cuba mencari cinta,

Tersepit diantara suka dan duka,

Apakah ini cinta sepenuh jiwa,

Yang menjanjikan jaminan bahagia semata.



Bila hati berombak bergelora mencari makna suci,

Tersepit diantara cinta manusia dan cinta Illahi,

Apakah ia dikira musyrik,

Tidak membeza yang mana yang perlu dicari.



Kerdilnya manusia, bila ia diuji,

Karam di tengah lautan yang tak bertepi,

Kerana tiada yang mampu mengajari,

Hanya Dia, yang mampu tunjuki.



Bila dirasa cinta itu suci,

Salahkah ia mencari cinta insani,

Lumrah manusia memang tidak boleh lari,

Kerana itu dijadikan perempuan dan juga lelaki.



Cinta bagaimana yang dikira suci?

Cinta Rabiatul pada Allah yang Maha suci,

Atau cinta suami kepada isteri?

Mungkin juga cinta anak kepada penawar hati?

Yang mana yang mesti dicari?

Andai diri tak punya kekuatan imani.



Bila mana ditolak hati ini ini pada alam duniawi,

Menutup terus dari dinodai,

Yang diyakini cinta agung pada Dia yang suci,

Kekosongan jiwa semakin dirasai,

Lantaran ramai yang masih terus menyayangi dan disayangi,

Kerana kita tidak mampu untuk terus berseorang diri.



Ku dambakan hanya

lah cinta Illahi,

Tidak dinafi cinta mereka yang disanjungi,

Namun salahkah aku, wahai Rabbul Izzati,

Dalam diri, dikongsi cinta Engkau dan cinta insani,



Aku syirikkah, aku munafikkah?

Gerun aku bila memikirkan masalah,

Bila ia berkait dengan jiwa yang resah,

Tanpa petunjuk, Allah yang maha Gagah,

Aku sentiasa buntu umpama bayi yang lemah.



Dikala mencari, ku temui suatu hikmah,

Manusia dijadikan sebagai makhluk yang indah,

Dibezakan dan diberi rahmah,

Kerana itu diberi perasaan yang gentar dan gundah,

Bila dicari suatu yang tidak pernah diubah,


Yang diharap dapatlah ia terus berada di jalan yang diamanah.



Read more!

Daulah Khilafah


Salam…Ke hadapan sahabat-sahabat sekalian…


Orang yang tidak mempelajari sejarah pasti akan mengulangi sejarah



Hari ini, dalam lipatan sejarah, pada 28 Rejab 1342 Hijrah bersamaan dengan 3 Mac 1924 Masihi, kaum kuffar penjajah yang diketuai oleh British dengan bantuan penguasa pengkhianat Arab dan Turki telah berupaya menghapuskan Daulah Islam (Daulah Khilafah)…


Seterusnya, umat Islam diperlakukan umpama binatang, malah lebih teruk daripada itu. Kuffar penjajah lalu mencerai-beraikan negeri-negeri umat Islam kepada lebih daripada 50 buah negara yang lemah dan tidak berdaya.


Mereka melantik di setiap negara tersebut seorang ejen mereka, sebagai penguasa yang memerintah mengikut apa yang mereka kehendaki. Lalu para penguasa kaum Muslimin yang jahat ini pula telah mempergunakan segala kuasa yang ada pada mereka untuk mengintip, menangkap, menyeksa dan mengheret para pejuang yang ingin mengembalikan Khalifah, lalu menghumban pejuang-pejuang ini ke penjara-penjara dengan cara yang zalim.


Allah mengangkat martabat orang-orang yang berilmu dari kalangan manusia dengan beberapa darjat.



Sesungguhnya menegakkan kembali Daulah Khilafah adalah wajib. Dalil dari al-Quran, as-Sunnah dan ijmak sahabat adalah cukup jelas dalam perkara ini. Seluruh imam mazhab dan para mujtahid tanpa kecuali telah bersepakat bulat akan wajibnya Khilafah ini. Pendapat-pendapat mereka tentang kewajipan ini tertera di dalam kitab-kitab karangan mereka yang masyur.


Syeikh Abdurrahman al-Jaziri dalam kitabnya Al-Fiqh ‘Al-Madzahib Al-Arba’ah menjelaskan: “…para imam mazhab (Abu Hanifah, Malik, Syafi’I dan Ahmad) rahimahumullah telah sepakat bahawa Imamah (Khilafah) itu wajib dan bahawa umat Islam wajib mempunyai seorang Imam (Khalifah) yang akan meninggikan syiar-syiar agama serta menolong orang-orang yang tertindas dari yang menindasnya…”.



Salah satu tugas seorang Muslim itu adalah memastikan tertegaknya syariat Allah di muka bumi ini.



Tugas menegakkan Khilafah merupakan kewajipan dari Allah ke atas kita semua. Ia adalah satu tugas yang mulia kerana hanya dengan terwujudnya Khilafah, maka barulah hukum-hukum serta syariat Allah dapat dilaksanakan secara kaffah…


Ketahuilah, bahawasanya semenjak kejatuhan Khilafah sehingga ke hari ini, orang Islam hidup di dalam sistem sekular warisan penjajah kuffar. Jadi, bagaimanakah kemuliaan Allah akan tercurah ke atas kita apabila hukum kufar sekular dan bukannya hukum Allah yang mengatur kehidupan kita?


Generasi terdahulu telah mengecapi segala kebaikan serta kemuliaan di kala mereka hidup di bawah naungan Khilafah. Di kala itu, umat Islam benar-benar menjadi umat yang terbaik yang dikeluarkan untuk manusia, sebagai umat Nabi Muhammad SAW.


Sesungguhnya adalah tugas kita semua sebagai khalifah untuk memakmurkan alam ini.



Ketahuilah, bahawa nenek moyang kita adalah para Khulafa al-Rasyidun, para pemimpin yang menakluki dunia demi menegakkan agama Allah. Kita adalah anak cucu kepada orang yang telah dimuliakan oleh Allah dengan Islam. Kita adalah anak cucu penakluk Andalusia dan penyebar tamadun Islam di dalamnya.


Kita adalah anak cucu al-Mu’tasim yang mengetuai bala tentera yang begitu besar hanya untuk menyelamatkan seorang wanita yang dizalimi oleh seorang lelaki Rom.


Kita adalah anak cucu al-Rasyid yang menyuarakan jawapan kepada Raja Rom di waktu beliau membatalkan perjanjian dengan umat Islam. Baginda menjawab dengan bertitah: “Daripada Harun Amirul Mukminin kepada Nakfur anjing Rom, jawapannya apa yang kamu lihat bukan apa yang kamu dengar!”. Maka sampailah tentera Islam ke benteng Rom sebelum sampainya surat tersebut kepada raja mereka.


Jadilah kita semua sebagai pendukung serta pembela agama Allah di muka bumi ini.



Kita adalah anak cucu Salahuddin al-Ayubi, pejuang yang telah menghentak tentera Salib dan beliau dimuliakan Allah dengan menjadi pembebas Baitulmuqaddis.


Kegemilangan umat Islam zaman dahulu perlu diteruskan oleh kita pada masa kini.



Kita adalah anak cucu Sultan Qutuz dan Baybars penghancur bangsa Tartar. Kita adalah anak cucu Muhammad al-Fateh, seorang pemimpin muda yang telah dimuliakan oleh Allah dengan pujian Rasulullah sebagai penakluk Konstantinopel.


Kita adalah anak cucu Khalifah Sulaiman al-Qanuni yang diminta bantuan oleh Perancis pada kurun ke-16 ketika rajanya ditawan dan mereka tidak menemukan sebarang kekuatan yang setimpal yang dapat memberikan perlindungan kepadanya melainkan Khilafah Islam.


Kita adalah anak cucu Khalifah Salim III yang pada zamannya, Amerika membayar cukai tahunan kepada walinya di Algeria sebanyak 642000 dollar emas dengan penambahan 12000 lira emas Utsmani, sebagai ganti pembebasan tawanan Amerika yang ada di Algeria dan member keizinan kepada kapal-kapal Amerika untuk belayar dengan aman di Lautan Antlantik dan Laut Mediterranean tanpa menghadapi tentera laut Utsmani di wilayah Algeria.


Sesungguhnya umat Islam memiliki Palestin dengan darah dan sekiranya Yahudi ingin merampasnya perlulah dengan darah juga sebagai galang gantinya.



Kita adalah anak cucu Khalifah Abdul Hamid yang tidak dapat diperdayakan oleh jutaan wang emas yang dihamparkan oleh Yahudi laknatullah kepadanya sebagai galang ganti dengan tanah Palestin.


Baginda menjawab dengan perkataannya yang masyur: “Simpanlah wang kamu wahai Yahudi… Sesungguhnya tertancaplah pisau bedah di dadaku adalah lebih ringan buatku daripada aku melihat Palestin terpisah dari Daulah Khilafah”.


Allah telah menjanjikan kemenangan bagi kaum Muslimin yang berjihad di jalan-Nya.



Inilah nenek moyang kita wahai sahabat-sahabatku… dan demikian apa yang telah mereka lakukan. Maka ikutilah kebenaran yang telah mereka lalui ini… Kaum Muslimin sesungguhnya mempunyai kekuatan dan sedangkan negara kafir penjajah hanya kelihatan kuat tetapi hakikatnya mereka itu amat lemah.


Mereka memiliki senjata-senjata yang canggih tetapi tentera yang takut mati. Secanggih mana sekalipun senjata tanpa pejuang yang berani akan pastinya lemah di hadapan sekelompok kaum Mukmin yang berjuang mengharapkan syahid di jalan Allah.


Jihad tidak memerlukan rehat, kerana itulah kita diciptakan.



Sesungguhnya tentera kaum Muslimin adalah tentera-tentera Allah yang apabila mereka berjuang, Allah dan malaikat akan bersama mereka dan membantu mereka.


Demi sesungguhnya, apabila Khilafah tertegak nanti, maka Khalifah akan menggerakkan bala tentera ini menuju salah satu dari dua kemuliaan-kemenangan atau syahid di jalan Allah.


Allah dan para malaikat sentiasa bersama dengan orang-orang yang berjihad di jalan-Nya.



Dengan berperangnya tentera Islam di bawah pimpinan seorang Khalifah dan bertempurnya tentera Islam di bawah bendera dan panji-panji ‘Laila ha illallah Muhammad Rasulullah’, insyallah bumi Islam akan dibebaskan satu per satu.


Sesungguhnya agama Islam itu membawa rahmat bagi sekalian alam.



Dan berakhirlah segala penderitaan dan kesengsaraan umat Islam. Dengan bersatunya negara-negara kaum Muslimin di bawah Khilafah, maka akan lenyaplah segala kebatilan dan zahirlah agama Allah di muka bumi.


Bangkitlah seluruh umat Islam dan bersatulah di bawah naungan kalimah Allah Yang Maha Esa.



Wahai sahabat-sahabatku… Sesungguhnya semua kemuliaan tersebut hanya akan dapat dicapai apabila kembalinya Daulah Khilafah, sebuah institusi politik agung umat Islam.


Inilah yang telah dikecapi oleh orang-orang terdahulu dari kita di kala mereka hidup dibawah naungan Khilafah. Dan insyallah, inilah juga yang dapat kita kecapi apabila kembalinya institusi agung mempersatukan ummah ini.


Tugas menguasai dunia terletak di tangan kita wahai umat Islam.


Sesungguhnya, di tangan kita semua ada kuasa yang diberikan oleh Allah Azza Wa Jalla untuk melantik dan membai’ah seorang khalifah yang akan mengatur dunia ini dengan perintah dan larangan Allah dan seterusnya akan mengembalikan kemenangan serta kemuliaan kepada kita semua.


Kepada Allah kami memohon dan hanya kepada-Nya kami berlindung…


Allahu akbar! Allahu akbar! Allahu akbar!


Read more!
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers