" Seindah Mawar Berduri "

Part 2


~ Sesegar hijau daunan, begitulah kita diibaratkan…tiada siapa yang bisa memisahkan kita.. antara kita semua..~



Dari tangga kamsis lagi, lagu favourite Hijriah itu bergema kedengaran. Kuat sekali. Khazinatul Asrar menggeleng–gelengkan kepalanya dan terus menyusun langkah menuju ke biliknya yang terletak di barisan ketiga, level 1. Tidak syak lagi, irama nasyid dendangan In-team itu memang datang dari biliknya. Dia dapat menduga bahawa Hijriah pasti ada di dalam bilik.



"Hijriah. Asrar balik nie!" pintu yang tidak berkunci itu dikuaknya perlahan–lahan. Salamnya tiada jawapan. Didapatinya Hijriah sedang tidur dengan bantal ditelangkupkan diatas kepala. Kipas siling berputar ligat dengan penunjuk mengarah full. Lagaknya bagaikan orang yang ada masalah.



Khazinatul Asrar memperlahankan volume radio kerana bimbang mengganggu penghuni lain. Serentak dengan itu Hijriah terjaga dari lenanya yang mungkin tidur – tidur ayam sahaja.



"Eh, Asrar dah balik rupanya…" Hijriah berkata lembut sambil membetulkan kedudukan bantalnya. Khazinatul Asrar mengukir senyuman. Perlahan–lahan dia menghampiri Hijriah dan duduk di sebelahnya. Tangannya menjamah dahi Hijriah.



"Tak panas pun!" kata Khazinatul Asrar perlahan.



"Sejak bila pula saya demam?" balas Hijriah bersahaja.



" Habis tue kenapa tak datang kuliyah pagi nie?" tanya Khazinatul Asrar pula.



"Err…topik baru ke hari nie?" Hijriah cuba mengalih perbualan.



"Hijriah…saya tanya nie!" Khazinatul Asrar tidak mahu Hijriah menyembunyikan sesuatu. "Kenapa nie?" Khazinatul Asrar memujuk lembut.



"Tak ada apa–apa…betul!" Hijriah masih membuat aksi selamba.



"Habis tue, pagi tadi awak bersiap–siap bukan untuk ke kuliyah?"



Khazinatul Asrar masih tidak berpuas hati dengan jawapan Hijriah.



"Saya ke Mini Market. Beli Coklat Dairy Milk 10 packs untuk hilangkan tension," jelas Hijriah berterus–terang.



"Kalau tak percaya, tengok dalam basket tu. Penuh plastik coklat, kan?!" Hijrah menguatkan kenyataannya.



"Hilangkan tension dengan coklat??? Hijrah yang saya kenali biasanya menatap Al- Quran bila ada masalah," getus Khazinatul Asrar masih curiga.



"Saya tak ada apa-apa. Percayalah Asrar! Saya Cuma tension sikit saja pagi tadi…sekarang dah okey," sambil bibirnya mengukir senyuman hambar.



"Kenapa tension sampai ponteng kuliyah?" Khazinatul Asrar terus bertanya. Hijriah terdiam.



"Ada masalah ye?! Kongsilah…" pujuk Khazinatul Asrar lagi.



"Tak ada lah…. mungkin nak period kot sebab tulah rasa tension," Hijriah terus berdalih.



" Period? Bukankah baru seminggu lepas…." Khazinatul Asrar mencelah. Mematahkan alasan yang mungkin sengaja direka–reka.



"Hijriah, kalau ada masalah, saya sentiasa bersama awak. Saya sentiasa sedia mendengar apa saja. Janganlah macam ni…" Khazinatul Asrar masih tidak jemu memujuk sahabatnya.



Raut wajah Hijriah jelas menyembunyikan sesuatu. Dia tetap enggan menceritakannya kepada Khazinatul Asrar. Tidak seperti selalu. Dia sebenarnya seorang yang ceria dan berterus – terang. Namun, tidak untuk kali ini….



"Alah Asrar nie…lupakanlah perkara tue. Lain kali, saya janji tak ponteng kuliyah lagi," Hijriah seolah – olah mula bosan dengan desakan Khazinatul Asrar.



"Betul tak ada apa- apa ni?" Khazinatul Asrar cuba menduga lagi.



"Awak dah tak percaya saya lagi ke?" kata Hijriah seakan merajuk.



"Okey,okey.. kali nie awak boleh sembunyikan sesuatu dari saya, tapi esok–esok tidak lagi, tau!"



"Oh, ya! Nie nota Tsabit tentang topik hari ni. Awal pagi esok ada presentation,"


sambil nota bersampul biru itu diserahkan kepada Hijriah. Mata Hijriah sedikit terbeliak. Tangannya pantas menyambut dan membelek – belek buku nota tersebut.



"Tsabit suruh berikan kepada saya?" tanya Hijriah minta kepastian.



"Emm…" Khazinatul Asrar menjawab ringkas. Malas diceritakan kembali peristiwa tadi. Pemuda itu sering membuatkannya geram hinggakan dia terasa malas menyebut nama itu berulang kali.



"Kenapa tiba–tiba saja Tsabit boleh teringatkan saya? Pelik ni!" Hijriah bertanya sambil tangannya terus membelek–belek nota itu.



"Dia sukakan awak kot…." Khazinatul Asrar cuba mengusik, sengaja mahu melihat reaksi temannya. Tiada respon marah. Sebaliknya Hijriah mula tersenyum – senyum sendiri.



"Ish, lain pula jadinya…" Bisik hati kecil Khazinatul Asrar.



"Asrar, dia tak cakap apa-apa tentang saya?" Hijriah nampak semakin berminat bertanyakan Tsabit. Khazinatul Asrar menarik nafas. Dia mula mencari alasan untuk menyegerakan dirinya bebas dari bercakap pasal Tsabit.



"Tengah – tengah hari nie, saya nak tidur qoilulah dulu lah. Lepas zohor nanti, saya ada usrah. Petang ni pula ada meeting. Lain kali sajalah kita cakap pasal dia!"



badannya terus direbahkan ke katil sambil mata dipejamkan. Sengaja diceritakan aktiviti–aktivitinya pada hari itu untuk menagih simpati Hijriah agar mengizinkannya berehat. Hijriah mencebik bibir sambil fikirannya menerawang jauh. Entah ke mana.



Wajahnya kembali berserabut kerana memikirkan sesuatu.


***



Syaqiera, Yusra, Sayyidah, Roziana, Juliea, Nur Fatihah dan Nik An-Najah sudah sedia menanti Khazinatul Asrar di Kafetaria Alumni. Mereka sering datang lebih awal untuk memberi penghormatan kepada kakak Naqibah kesayangan mereka, merangkap salah seorang perwakilan pelajar yang dihormati dan disegani. Halaqoh usrah yang diadakan setiap minggu itu sering mereka nanti–nantikan kerana eratnya simpulan ukhuwwah yang terjalin sesama mereka.



Seperti biasa, majlis itu dibuka dengan Ummul Kitab dan tafsiran beberapa potong ayat suci Al –Quran sebelum memulakan silibus usrah.



"Lihat surah Al –Maidah(5) ayat 41," arah Khazinatul Asrar. Semuanya mula membelek tafsir Quran masing – masing.



"Biar saya bacakan…" Yusro menawarkan diri tanpa perlu diminta.



"dan saya bacakan tafsirnya…" Sayyidah tidak mahu terkecuali. Khazinatul Asrar tersenyum lembut sambil mengangguk. Lalu, beralunlah suara merdu mereka.



"Baiklah, dalam ayat yang dibacakan tadi, Kak Asrar nak highlightkan firman Allah yang bermaksud : ‘barangsiapa yang Allah kehendaki kesesatannya, maka kamu tidak akan sesekali dapat menolak sesuatu pun (yang datang )dari Allah. Mereka itu adalah orang–orang yang Allah tidak mahu menyucikan hati mereka. Mereka beroleh kehinaan di dunia dan akhirat kelak mereka beroleh azab yang pedih.’ Sodaqallahul Azhim.



Tafsir ayat ini menjelaskan jika seseorang sudah terbiasa mendengar kebatilan dan menerimanya, ia kan menghijab dirinya dari kebenaran. Hatinya dibiarkan angguk pada kesesatan. Dia menerima kebatilan dah tentu dia sebenarnya menyukainya.



Akibatnya, ketika kebenaran datang tanpa memenuhi seleranya dia menolak dan mendustakannya.



Why not? Hatinya dah gelap dan tak nampak lagi cahaya Allah.Sebagai alasan, Allah biarkannya terus dalam kesesatan dengan tidak memancarkan hidayah-Nya ke hati–hati mereka. Contohnya, apa yang dilakukan oleh kelompok Jahmiyah terhadap ayat–ayat dan hadis–hadis yang berkenaan dengan asma’ dan sifat. Mereka menolak ayat-ayat dan hadis-hadis itu dengan ta’wil mereka sendiri.



Ikut selera mereka. Jesteru, Allah biarkan mereka dalam kesesatan kerana azab akhirat yang menanti itu sesungguhnya lebih pedih lagi.



Kita sepatutnya sentiasa menyucikan hati kita kerana hati adalah raja yang memerintah seluruh amalan. Jangan biarkan ianya dinodai oleh titik hitam. Apatah lagi membiarkan ada kebatilan yang masih bersarang disitu, walaupun sedikit.



Sentiasalah beristighfar dan zikir qolbi untuk menyucikannya kerana manusia sering membuat kesilapan." hurai Khazinatul Asrar.



"That means, mereka di dalam ayat itu bukan dikhususkan kepada satu kaum tertentu je, kita pun boleh masuk sekali, kak Asrar, kan?" soal Yusro yang agak aktif orangnya. Minta kepastian.



"Betul tu. Kalau dilihat tafsir ayat secara keseluruhan, mereka difokuskan kepada orang – orang Yahudi yang mengubah kitab Taurat dan mendustakan ayat–ayat Allah.



Namun orang Islam sekalipun yang tahu tentang kebenaran tetapi tidak beramal dengannya sebaliknya memilih kebatilan sebagai cara hidup samalah sikapnya dengan orang–orang Yahudi laknatullah. Hatinya akan berselaput dengan noda hitam kerana sudah sebati melakukan kesilapan hingga akhirnya sukar untuk menerima kebenaran yang dia imani sebelumnya.



Sementara itu, orang yang membiasakan keadaan hatinya lalai daripada cahaya Allah S.W.T mungkin akan dihukum oleh Allah S.W.T untuk terus lalai dan jauh dari–Nya, sebagaimana ingatan Allah dalam Al-A’raf (17): ayat 179 yang bermaksud :



"dan janganlah kamu termasuk di antara orang yang lalai…’

3 comments:

iman_insyirah said...

thanx tol0ng uploadkan sambungan die.kne beli buku ni.cara penyampaian yg santai tp penuh pengajaran...:-)

" NuR Itu CaHaYa " said...

afuan iman_insyirah,, insyallah kami akn terbitkan cerita tu stiap minggu,,

miss s.e.r.e.n.i.t.y said...

yeah.. citer y best n penuh pengajaran

harap sume dpt amik iktibar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers